Mitos Menyusui di Saat Lebaran

Ngomongin mitos menyusui emang banyak banget yah, kayanya dalam segala suasana ada aja mitosnya. Saat hamil, saat menyusui, saat puasa bahkan sampai ke saat lebaran. Ga jelas juga kapan mitos ini di mulai, tapi biar ga salah paham, berikut gue rangkum beberapa mitos yang sering beredar di kala lebaran buat ibu menyusui. Jadi elo bisa bantu jelasin ke keluarga sob kalo ada yang komen ga jelas

Ga boleh makan pedas?

Oke, pedas itu bukan rasa yak. Rasa di lidah itu cuma ada manis, asin, asam dan pahit. Terus pedas itu apa? pedas itu cuma sensasi panas atau terkabar di lidah kita? lah kok bisa? iyah, jadi cabe itu mengandung senyawa capsaicin, nah senyawa inilah yang bikin sensasi terbakar di lidah dan akhirnya kita sebut pedas. Senyawa capsaicin juga dipakai di koyo, makanya kulit kita kalo pake koyo jadi pedas kan? Nah, senyawa capsaicin ini memang ada di ASI, tapi sedikiiiiiit banget. Ga cukup untuk bikin ASI menjadi pedas. Jadi ASI ga akan pernah bisa jadi pedas. Tapiii ada beberapa bayi yang cukup sensitif sama senyawa capsaicin ini. Jadi saran dari gue sih, tetap batasi konsumsinya. Yah ga sampe makan pedes sebakul juga. Prinsipnya sederhana kok NIKMATI makanannya, BATASI jumlahnya, dan lihat REAKSI bayi.

Ga boleh makan gulai kambing, nanti ASInya jadi amis?

Kagak dong. Rasa ASI di lidah bayi itu dominan rasa manisnya. Benar aroma dari makanan yang ibu makan bisa dirasakan oleh bayi melalui ASI, tapi bukan berarti mengubah ASI menjadi amis. Lagian, aroma ini juga ga bertahan lama kok, ga sampe 1-2 jam sudah berangsung menghilang. Jadi, makan gulai kambing atau makan ikan tidak akan pernah membuat ASI menjadi amis yah.

Kok udah lebih dari 2 tahun masih nyusuin sih, udah jadi racun loh ASInya?

Tidak Benar dooong. Kalo ditubuh kita ada racun, terus gimana nasib kita dooong? udah tepar sih harusnya. ASI tidak akan pernah menjadi racun yah, yang bikin Tuhan loh? masa Tuhan mau menyakiti makhluknya sendiri? agak aneh bukan? WHO, UNICEF dan Kementerian Kesehatan merekomendasikan menyusui hingga minimal 2 tahun. Iyak, minimal 2 tahun. Jadi kalo lebih yang ga apa-apa, justru kandungan Vitamin C pada ASI setelah usia 2 tahun masih sangat tinggi.