ASI Eksklusif (by: @andhikaakbar)


Sebenernya ini cuma cerita gue doang, jadi saksi gimana hebatnya Dewa dalam usahanya memberikan ASI buat Adia, apalagi di awal2 kelahirannya. Gue gak mau dibilang Ayah ASI. Kenapa?? Karna semua Ayah didunia ini, (taruhan goceng2 dah) pasti pengen istri ngasih ASI ke anaknya, alasan utama?? BIAYA!! Hahaha. Buat apa beli susu, kalo punya pabrik susu sendiri, gratis. Jadi, gak ada yg namanya Ayah ASI, karna semua Ayah pasti disebut Ayah ASI. Sekarang gimana “pabrik” itu aja yg mau dibilang Ibu ASI atau enggak. Buat gue pribadi, kalo Dewa gak niat ngasih ASI, gue juga gak akan maksa, karna yg harus berjuang itu dia. Gue hanya bisa mensupport. Karna dia memutuskan untuk ngasih ASI, ya support dia untuk bisa ngelaksanain tugasnya dan KEINGINANnya. Dewa yg cari info semua tentang ASI, gue belajar dari dia. Kalo dia gak aktif nyari info, ya gue juga gak akan nyari info. Jujur, sesimpel itu.


Pengertian ASI Eksklusif sendiri itu adalah HANYA memberikan ASI selama 6 bulan pertama (tanpa tambahan apapun, apalagi pisang, yg notabene dianjurkan orang2 jaman baheula biar anak kenyang, gak rewel). Dulu, ASI Eksklusif hanya untuk 4 bulan pertama, karna berbagai penelitian, akhirnya dilamain 2 bulan, jadinya 6 bulan. Yuk cerita proses dari awal lahiran sampe hari ini..

1. Minggu, 101010
Hari ini adalah due date yg dijadwalkan Adia akan lahir di dunia, dengan segala perut mules (kontraksi) dari malem, akhirnya Dewa masuk ruang operasi sekitar pukul 09.30. Saat itu udah ada 1 pasien yg nunggu untuk lahiran. Berhubung lahirannya sesar (dan masih ada beberapa yg ngatri buat operasi, ngincer tanggal 101010 kayaknya), Dewa lebih diutamakan. Pikiran gue cuma, “Wah, kalo lahiran jam 10.10″, keren bgt nih” (lupa kalo istri lagi kesakitan). Setelah perjuangan yg sangat dramatis (gue masuk ke ruang operasi, menyemangati, tapi gak berani ngeliat ke bagian perut kebawah, maklum, “pusat rekreasi” lagi dipugar, gak tega), akhirnya Adia lahir ke dunia tepat Adzan Dzuhur berkumandang. Abis dibersihin, langsung ditidurin ke dada, terus Inisiasi Menyusu Dini (IMD). Keluar dikit, paling cuma setetes-2tetes. Setelah itu, dibawalah keruangan bayi (dgn gue ngintilin susternya, takut bayi ketuker, maklum, pernah nonton sinetron yg bayi tertukar, sinetron yg bikin traumatik). Hari yg sangat membahagiakan, tapi perjuangan ternyata gak berenti sampai disitu. ASI Eksklusif!! Ya, abis Dewa “direparasi”, dia udah aktif buat nyusuin lagi. Adia rewel, tapi kalo udah deket Ibunya, ditetein, dia diem. Hari pertama, kedua, bahkan sampe pulang (hari Selasanya), ASI Dewa belom banyak.

2. Jumat, 151010.
Hari ini Adia di cek lagi ke Rumah Sakit Pusat Pertamina (RSPP) tempat dia lahir. Berhubung punya mertua dan adik yg bergerak di kedokteran, sebelum ke RS juga udah dibilang, Adia kulit dan matanya kuning (maklum, gue buta warna parsial, jadi gak begitu liat). Sampe di RSPP, bener Adia bilirubinnya (eh, bener gak sih ini) itu tinggi (lupa berapa, sekitar 15, normal 10), yg berefek dia jadi kuning. PANIK. Jelas gue sama Dewa panik, namanya baru sekali punya anak (kalopun ternyata gue sama Dewa udah punya anak, pasti akting paniknya gak sehebat saat itu). Dokter dan perawat menyarankan untuk Adia nginep di RS untuk di sinarin, makin panik kami berdua. Dan kami memutuskan untuk ikutin saran mereka, kebetulan ada kamar kosong, jadi bisa ikutan nginep disana. Jadi kondisinya, Adia dikamar bayi disinarin, Dewa dikamar mompa ASI. dan yg ngeselinnya, setiap dia abis mompa, beberapa suster suka ngomong: “Segini aja Bu susunya??”, karna emang belom melimpah keluarnya. Dewa sakit hati digituin, moodnya gak bagus, akhirnya masih segitu2 aja keluar ASInya. Satu waktu, gue harus keluar ngurusin kerjaan, ninggalin Dewa di RS. Tiba2 Dewa nelpon gue sembari nangis2, katanya Adia sangat kekurangan cairan, karna ASI yg keluar dari teteknya gak begitu banyak, sedangkan kalo kuning butuh banyak cairan. Suster (bahkan kepala susternya) itu marah2in dia: “Ibu gimana sih, anaknya kekurangan cairan gini, masih gak mau pake susu formula, gak kasian apa” (kalo gue ada disana, seru tuh). Dewa kesel, panik, digituin sama semua. Akhirnya ditelpon, gue disuruh nyari donor ASI, DIMANAPUN. Gue mencoba untuk berpikir tenang, biar gak kebawa panik. Gue baru inget, Kakak gue, Amel, itu masih ada stok susu beberapa botol di kulkas, tapi karna minimnya pengetahuan, gue nanya ke Dewa “Bun, kalo ASInya Kakak, bisa gak??”. Dari ujung telpon, gue ngedenger Dewa udah lebih tenang “Emang Kakak masih nyetok Bun?? Kalo misalnya masih ada, boleh Bun”. Gue telpon Amel, dan dia bilang “Pake aja Gol, itu Raka juga udah jarang koq minum ASIP”. Alhamdulillah, masalah beres. FYI, Raka itu ponakan gue, umurnya beda 17 bulan sama Adia. Diselamatkan oleh beliau, thanx ya Sis.. (kayak Mbak2 Ambassador). Susu buat Adia masa penyembuhan udah ada, tapi disisi lain Dewa gak nyantai, dia tetep mompa. 2 hari masih pake ASI dari Kakak sekitar 240ml/hari. Sampe akhirnya, hari ketiga udah gak minta dari Kakak lagi, karna ASI Dewa udah melimpah (bahkan saat suster lagi cek kekamar, gue sok2an buka kulkas, cari perhatian, biar dia nengok kedalam kulkas banyak stokan), bahkan udah bisa nyetok bakal dirumah. Di RS pun, Dewa gak tidur aja, tiap 2 jam pasti gue ngebangunin dia buat mompa (karna katanya, semakin dipompa/keluarin, itu ngerangsang untuk terus memproduksi). Akhirnya, sekitar 3 hari di RS, bilirubin Adia udah normal, dan udah boleh pulang.

Perjuangan belum berakhir!! Hehe. Sesampainya dirumah, habislah ini stamina kami dipermainkan oleh Adia, begadaaanng. Dewa udah jelas yg paling capek. Karna disaat Adia tidur, dia gak tidur, tapi mompa ASI buat persediaan kalo cuti dia 3 bulan habis. Udah jelas dia capek bgt. Ditambah dgn baby blues. Akhirnya, biar sama2 capek (namanya juga punya anak bareng, masa’ bikinnya doang mau bareng, tapi kalo udah jadi, gak mau urus bareng), gue bikin jadwal. Jadwalnya adalah sebagai berikut:
06.30: Gue bangun, siap2, kalo Adia udah bangun, gue yg mandiin.
07.00: Berangkat.
15.00: Pulang.
16.00: Nyampe Pulogebang, mandi dulu (tumben2an mandi 2x sehari), baru mandiin Adia.
16.00-18.30: Waktunya Adia maen sama gue.
18.30-23.00: Tidur
23.00-04.00: Jagain Adia, dengan bersenjatakan ASI perahan Dewa. Setiap 2 jam, ke dapur ambil susu di kulkas, dan angetin pake aer panas. Karna belum bisa ngedot, jadinya disendokin tiap dia bangun minta nyusu.
04.00-06.30: Tidur lagi.
Itulah jadwal gue sebulan pertama Adia lahir, melelahkan, tapi mau gimana lagi, itu salah satu konsekuensi punya anak toh?? Yang paling gue inget, itu setiap Dewa bangunin gue jam 23.00: “Bun, bangun Bun, gantian aku mau bobo, itu susu udah aku angetin di botol ya, nanti jam 1-stgh2an kamu angetin lagi aja, ambil dikulkas”, itu udah kayak ada seseorang yg ngomong: “Kanvasing sana ke ITC, achieve target!!” (maklum, trauma pernah begitu waktu kerja kantoran). Menyeramkan, bikin deg2an. Karna jam 23.00-04.00 itu acara ditivi lokal aneh2, mulai dari monster2an di Indosiar, sampe pelm2 yg udah diputer ribuan kali!! Kalo masih ada komedi tengah malam (hostnya di Tukul, jaman dulu bg
t) sih gak pape. Tapi kalo ada siaran bola, wah, betah bener mau ditambah jam jaganya sampe jam 5 juga. Mau Adia minta susu tiap 30 menit, mau ganti popok Adia tiap 30 menit, JABANIN.

Ternyata ASI melimpah pun, ada masalahnya. Saat Dewa lagi banyak2nya, dan gak ke pompa atau ketetein, itu bisa bengkak!! Pernah Dewa tetenya bengkak, gara2 ASInya melimpah dan gak dikeluarin. Akhirnya ke RS Ibu-Anak didaerah Menteng (lupa namanya), pijet tete (untung aja susternya bukan cowok). Saat dipijet, itu Dewa keadaannya sangat miris: Meriang, muka merah, menggigil, dipegang dikit aja tetenya, kesakitan (untung gak lama2 nih penyakit). Dipijetin sama Mbaknya, sedangkan gue cuma bisa ngeliatin dia sembari gendong Adia. Semaleman dia meriang, tidur juga gelisah, dan harus bangun terus untuk memijat dan mompa terus. Sekitar 2 hari dia meriang begini, tapi akhirnya sembuh juga, karna dia rajin untuk mompa terus, sedangkan Adia gue sendokin, biar Ibunya bisa fokus pemulihan.

Saat Adia giginya udah mulai tumbuh (sekitar bulan ketiga atau keempat), masalah timbul lagi, Adia suka gigit puting Ibunya kalo nete!! Gawat, gue aja kalo gendong, suka digigit pundaknya, sakitnya minta ampun, gimane di puting?? Ooouucchh.. Gak bayangin sakitnya. Sampe dia liatin putingnya hasil gigitan Adia, putingnya nyaris kebelah.. Omaigaaatt.. (gue cuma berdoa, jgn permanen ya Allah, itu salah satu pusat rekreasi). Akhirnya ke dokter dan dikasih semacem salep gitu. Di masa pemulihan, puting yg sakit jangan ditetein dulu, tapi pompa aja. Sekitar 4-5 hari, alhamdulillah putingnya udah normal, seksi kembali seperti sedia kala.

Akhirnya Dewa kembali masuk kerja, dan kami pindah ke BHP (rumah gue gede selama 27 tahun, sebelum pindah ke Kelapa Dua) rumah ortu gue. Kebetulan disini kantor gue, jadi bisa sembari jagain Adia. Iye, akhirnya urusan nyusuin Adia dari pagi sampe malem pindah ke tangan Ayahnya, Adia gue dotin pake ASIP yg distok dikulkas. Seminggu pertama masya Allah susahnya Adia adaptasi sama dot, sampe gue yg ngedotin jadi stres liat anak nangis2 mulu. Tapi lama-kelamaan udah mau ngedot pake ASIPnya Dewa. Disini kembali timbul sedikit “masalah” antara gue sama Dewa. Melihat stoknya yg sampe 60an botol (sebotol bisa 100-120ml), Dewa berniat mendonorkan ASI ke salah satu sepupu gue, karna emang sedikit kesulitan di awalnya karna anaknya kembar. Gue disini sangat setuju, karna kami pernah disituasi seperti mereka. Tapi situasinya menjadi menggelisahkan, karna Dewa selalu ngasih kalo diminta, dan sekalinya ngasih bisa 8-10 botol, dan stok di kulkas makin menipis. Langsung disini gue menentang, bukan apa2, emang niatnya dia bagus, tapi kalo sampe menelantarkan anak sendiri gara2 nanti stok habis, kan kami juga yg repot. Dewa tiap hari emang mompa terus dikantor buat nambah stok, tapi permasalahannya dia mompa udah gak banyak lagi semenjak masuk kantor, sedangkan Adia umur nambah, dosis ASIPnya juga nambah. Gue liat, stok dikulkas udah sangat pas2an, bahkan untuk Adia dapet ASI setahun. Gue ngalah, dan cuma bilang “Kamu yg tanggung jawab, terserah mau donor terus selama buat Adia masih ada”. Dan Dewa menyanggupi hal tersebut. Yang terjadi apa?? Dewa selalu kejar2an sama stok ASI, dimanapun dia berada, kalo gak lagi sama Adia, pasti dia mompa. Bahkan bangun lagi tengah malem untuk mompa. Lama kelamaan, stok ASI dikulkas nambah lagi, alhamdulillah kalo emang niat mah.

Adia udah setahun pake ASI, belum pernah pake susu lain. Bahkan sampe sekarang (14 bulan) pun Dewa masih mompa, meski udah sedikit produksinya (mompa hari ini buat susu Adia besok), tapi tetep sesuai sama kebutuhan. Karna sekarang ASI udah jadi sekedar tambahan, udah minum air putih, plus makanan yg keras itu anak.

Kalo boleh gue rangkum dari cerita panjang diatas, banyak masalah yg akan dihadapi untuk Ibu ASI, tapi ada jalan keluarnya, antara lain:
1. ASI belum keluar.
Ini sangat wajar, Dewa keluar ASI lancar itu sekitar seminggu abis lahiran. Sama kayak waktu malem pertama, kan tunggu sekitar seminggu baru ngerasain enaknya (sorry, bukan pengalaman pribadi loh ya)
2. Omongan negatif orang.
Ini nih yg bikin kesel. Tapi kalo elo punya pengetahuan tentang ASI, suruh doi kumur-kumur pake aer raksa dah, biar omongannya disaring.
3. Sakit kuning, bilirubin tinggi.
Mayoritas bayi mengalami hal ini, tenang aja, ini cuma proses alamiah koq, gak perlu khawatir, tinggal jemur dan susuin (kalo ASI belom keluar, cari donor sementara, tapi tetep berjuang mompa biar bisa pake ASI sendiri). Kan lumayan juga berjemur buat Ayah kayak gue yg putih gini, biar bisa tanning. Sekali merengkuh dayung, 2-3 pulau terlampaui.
4. Tete bengkak.
Ini salah satu penyebabnya, ASI terlalu banyak atau ASI jarang dikeluarin (ditetein langsung atau mompa). Tapi gak perlu panik, dengan sedikit pijitan oleh ahli (bedain ye sama pijetan suami), itu gak lama koq. Sering2 mompa aja kalo berlebih, mungkin ini “teguran”: “Hey, Aku sudah memberimu susu yg berlimpah, janganlah kau sia-siakan wahai umatku”.
5. Puting digigit.
Ini tantangan tersendiri nih bagi para Ibu ASI. Kalo emang pernah ngerasain, ya anggep aja pengalaman hidup yg seru, Kan Hidup gak selalu enak dan menyenangkan, pasti ada kalanya sakit (sok2 ngomong begini, padahal kalo puting dicubit aje sakitnye minta ampun). Menurut gue sih, disini awalnya sang Ibu secara alamiah “memarahi” anaknya yg nakal. Solusinya, bisikin ke anak, kalo digigit itu sakit. Kalo ngarti, itu anak gak akan gigit lagi koq, terbukti dari Adia yg dengerin Ibunya. (bisa juga ini karma, karna diawal2 nikah, Dewa suka pake gigi kalo lagi…. eeeehhhh)
6. Godaan untuk donor.
Kalo ini sih buat gue bukan masalah ya, kalo emang berkecukupan buat anak elo sendiri, ya silahkan aja. Bukannya gue anti donor, tapi gue mencoba realistis, kalo emang buat diri sendiri gak cukup, kan gak harus ngasih orang, bukan?? Kan kalo kata orang2: “Ngurus diri sendiri aja belom bener, mau ngurusin orang laen”. Sama aja kayak tim elo gak maen di Liga Champions, tapi mampus2in tim yg kalah di Liga Champions.. (gak nyambung). You’ll Never Walk Alone!!

Sampe sekarang, nete itu adalah cara yg paling efektif kalo Adia lagi rewel, Tinggal sleeepp.. Berenti dah itu anak nangisnya, ajaib. Kalo bangun malem2 dan niat ngajakin maen Ayah-Ibunya yg mau istirahat, tinggal sleeepp.. Bobo lagi.

Jadi, kalo Ibunya niat jadi Ibu ASI, ya pasti bisa ngelewatin semua rintangan itu. Tugas suami cuma mendukung KEINGINAN dari istri. Dukungnya dengan cara apa?? Simpel aja koq: Ganti popok/pampers, mandiin anak, ajak maen anak, gantian tidur (jaga anak), pijitan istri, nyuapin istri. Intinya yg bisa bikin istri senang-nyaman, dan gak kecapean.

Gue bukan Ayah ASI, gue cuma menjalankan tugas gue sebagai Suami yg bisa diandalkan oleh istri, dan mencoba menjadi Ayah yg hebat di mata anak gue nantinya, sehingga kalo suatu saat anak2 gue ditanya sama guru disekolahannya “Ayo anak-anak, siapa tokoh idola kamuuuu???!!”. Disaat yg laen pada teriak “Gerraaaard!!”, “John Lennoooonnnn!!” atau “Bambang Pamungkaaaasss!!”, tapi anak gue teriak “Ayaaaaaahhh!!“. (Maaf ya Istriku kalau mereka nyebut “Ayah”, itu akan jadi kekalahan terbesar dalam hidupmu!! —->> ini masalah internal, persaingan suami-istri) 

Leave Your Comment Here